Kirain udah dibubarin begitu, berantemnya juga bubar

Kirain udah dibubarin begitu, berantemnya juga bubar

Ternyata masih lanjut, cuma pindah tempat aja di urban area outside. Duile, screw. Nah, di sini Argo ngegas lagi dan mengeluarkan sisi controllingnya.

ARGO: “Kalo kamu mau hubungan ini tetep ada, sekarang juga kamu keluar dari kerjaan kamu. Aku nggak pernah suka sama temen-temen kamu.”

ARGO: “Ya kenapa? Kenapa emangnya? Aku nggak pernah suka. (sambil ngeremes bahu Dinda, narik badannya, ngebanting dan mepetin badan Dinda ke tembok) Heh, heh! Rencana hari ini rusak karena apa? Karena kerjaan kamu yang nggak ada gunanya itu, goblok!”

Akhirnya gue (biasanya) akan milih cabut duluan dengan muka nggak enak hati dan kekhawatiran tingkat tinggi kalo sahabat-sahabat gue nanti akan ngomongin gue dan pacar gue (yang maksud hati gue pengen dia diterima https://datingranking.net/pl/uberhorny-recenzja di pertemanan gue, tapi dia malah bikin visualize dia jelek dengan sendirinya)

DINDA: (berkaca-kaca) “Tapi kamu nggak bisa dong nyuruh aku berhenti dari kerjaan ini. Aku suka. Aku suka banget kerjaan ini, dan masalah kita nggak ada hubungannya sama temen-temen aku, kan?”

Abis itu Dinda berusaha ngademin dan tawar menawar ke Argo untuk cari waktu lain ketemu neneknya. Dinda nawarin untuk nemenin ke airport besokannya. Tapi emang dasar egomaniac, Argo nggak bisa nelaah informasi itu dan malah ngamuk lagi perkara Dinda nyebut lorsque Yangti dengan sebutan “nenek kamu” dan bukan “Yangti.”

Read More Kirain udah dibubarin begitu, berantemnya juga bubar